Sejarah Kelam Muslim Rohingya

70

Sejarah Kelam Muslim Rohingya

Sejak “Tragedi Rakhine” 2012, berita soal Rohingya, mendominasi media internasional. Banyak orang mulai kenal “Muslim Rohingya” meskipun tidak paham sejarah, dinamika dan seluk-beluknya. Opini Sumanto Al Qurtuby.

Saat itu, serangkaian kerusuhan komunal antara sejumlah kelompok Buddha Rakhine dan Muslim Rohingya meletus dimana-mana di seantero negara bagian Rakhine di Myanmar yang dulu, di masa klasik, bernama Kerajaan Arakan. Rohingya sendiri adalah warga "pribumi” (native) Arakan, dan karena itu mereka sering disebut "Muslim Arakan” atau "India Arakan”. Tetapi eksistensi Rohingya ditolak di Myanmar sehingga menyebabkan mereka menjadi salah satu kelompok etnis yang tidak memiliki negara (katakanlah, "bangsa tanpa negara”), sama seperti etnik Kurdi atau Berber di Timur Tengah.

Kerusuhan antar-kedua kelompok agama itu semakin memburuk, sejak pemerintah mendeklarasikan status darurat atas Rakhine sehingga melegalkan intervensi militer (disebut Tatmadaw) dalam "menangani” kerusuhan komunal berdimensi agama itu. Celakanya, militer dan polisi yang berasal dari kelompok etnis mayoritas di Myanmar (terutama Bamar, Mon, dan Rakhine sendiri) bukannya "mengatasi masalah” dengan menciptakan ruang-ruang atau "titik temu” kedua kelompok untuk berdialog dan mengakhiri pertikaian, melainkan justru semakin memperuncing dan memperburuk situasi lantaran mereka juga terlibat dalam aksi kekerasan tersebut. Kasus ini persis seperti "tragedi Ambon/Maluku” beberapa tahun silam (1999–2004) dimana keterlibatan tentara dan polisi justru semakin memperparah kerusuhan Kristen–Muslim (lihat studi Jacques Bertrand, Nationalism and Ethnic Conflict in Indonesia).

Penulis : Sumanto al Qurtuby

Penulis : Sumanto al Qurtuby

"Tragedi Rakhine 2012” ini yang kemudian berlanjut di tahun-tahun berikutnya, termasuk serangkaian aksi kekerasan Buddha–Muslim belakangan ini, telah menyebabkan ribuan orang tewas, ratusan ribu warga mengungsi, ribuan rumah hangus terbakar, dan tak terhitung lagi berapa nilai properti yang hancur-lebur berantakan dimusnahkan oleh massa yang sedang emosi, marah dan kalap.

Tentu saja yang banyak menjadi korban dan target tragedi kekerasan ini adalah kelompok minoritas Muslim Rohingya, yang konon jumlah mereka sekitar 1 juta di Myanmar. Itulah sebabnya Nicholas Farrelly, dalam buku Conflict in Myanmar, menyebut "Tragedi Rakhine” ini sebagai "anti-Muslim pogrom” atau "pembantaian massal anti-Muslim”, yang tidak hanya dilakukan oleh "massa Buddha” saja tetapi juga di back up oleh sejumlah elemen di pemerintahan, sejumlah faksi dalam militer, kelompok Buddha garis keras, dan grup-grup sipil ultranasionalis.

  • Rohingya in Myanmar und Bangladesch (picture-alliance/dpa/M.Alam)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Siapakah Rohingya?

    Rohingya adalah etnis minoritas di Myanmar. Mereka hidup terutama di negara bagian barat Rakhine. Mereka tidak secara resmi diakui oleh pemerintah sebagai warga negara dan selama beberapa dasawarsa mayoritas Buddha di negara itu dituding berbagai kalangan telah melakukan diskriminasi dan kekerasan terhadap mereka.

  • Bangladesh, Flüchtlingskonflikt in Myanmar (Getty Images/R.Asad)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Kemana mereka lari dari ancaman kekerasan?

    Ribuan orang Rohingya dari Myanmar dan Bangladesh melarikan diri dari negara setiap tahunnya, dalam keadaan putus asa ke negara-negara mayoritas Muslim seperti Bangladesh, Malaysia dan Indonesia.

  • Konflikt in Myanmar (picture-alliance/dpa)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Mengapa Rohingya tidak memiliki kewarganegaraan?

    Sekitar 10 persen orang tanpa kewarganegaraan di dunia tinggal di Myanmar dan Rohingya. 1,1 juta jiwa imigran ilegal kini berada di Bangladesh. Pemerintah Myanmar mengatakan bahwa pihaknya siap untuk memberikan kewarganegaraan Muslim Rohingya jika mereka mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Bengali. Rohingya keberatan.

  • Myanmar Flüchtlinge (picture alliance/AP Photo)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Apa yang sudah dilakukan PBB?

    2014, PBB menyambut reformasi politik dan ekonomi di Myanmar namun menyatakan "keprihatinan serius" atas penderitaan masyarakat Rohingya dan menuntut "kewarganegaraan penuh untuk minoritas Rohingya" dan mendesak agar mereka punya akses yang sama terhadap semua layanan negara. Myanmar, sejauh ini masih menolak memberikan kewarganegaraan kepada Rohingya.

  • Bildergalerie Myanmar Rohingya Flüchtlinge flüchten nach Bangladesch (Reuters/M. Ponir Hossain)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Bagaimana laporan komisi penasihat Rakhine?

    Komisi Penasehat Rakhine yang dipimpin mantan sekjen PBB, Koffi Annan mencatat hambatan terbesar untuk perdamaian di Rakhine adalah masalah kewarganegaraan. Komisi itu meminta pemerintah Myanmar untuk "menetapkan strategi dan garis waktu yang jelas untuk proses verifikasi kewarganegaraan." Selain itu, pihak berwenang harus mengklarifikasi status orang-orang yang kewarganegaraannya belum diterima.

  • Malaysia Thailand Rohingya Flüchtlinge (Getty Images/AFP)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Kapan konflik berubah dengan kekerasan?

    Pada tahun 2012, bentrokan antara kaum nasionalis Rohingya dan Buddhis menyebabkan puluhan orang tewas, memaksa puluhan ribu etnis Rohingya melarikan diri ke Bangladesh, Malaysia, Thailand dan Indonesia. Sekitar 200.000 orang – kebanyakan Rohingya – telah tinggal di kamp-kamp di Rakhine sejak bentrokan tahun 2012.

  • Rohingya Flüchtlinge Myanmar Bangladesch (Reuters/M.P.Hossain)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Bagaimana kekerasan berlanjut?

    Oktober 2016, militan Rohingya menyerang beberapa pos pemeriksaan keamanan dan membunuh sejumlah petugas polisi. Pasukan keamanan Myanmar kemudian meluncurkan operasi kontra-terorisme melawan gerilyawan. Kelompok HAM seperti Human Rights Watch dan Amnesty International menuding operasi ini melibatkan pembunuhan, pemerkosaan sistematis, pembakaran rumah dan pengungsian penduduk setempat.

  • Bildergalerie Myanmar Rohingya Flüchtlinge flüchten nach Bangladesch (Reuters/M. Ponir Hossain)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Kapan gelombang baru kekerasan meletus?

    25 Agustus 2017, kekerasan pecah di Rakhine ketika sekitar 100 gerilyawan Muslim bersenjata menyerang petugas keamanan di perbatasan dengan Bangladesh. Pasukan keamanan Myanmar dan minoritas Muslim Rohingya saling tuduh. Desa-desa dibakar dan terjadi pembunuhan massal. Hampir 400 orang tewas, sebagian besar dari mereka adalah gerilyawan.

  • Bangladesch Rohingya Flüchtlinge bei Cox’s Bazar (Reuters/M. Ponir Hossain)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Mengapa Bangladesh mengambil garis keras terhadap Rohingya?

    150.000-an orang Rohingya yang tinggal di kamp-kamp di Bangladesh, kebanyakan dalam kondisi kumuh. Namun semakin banyak pengungsi baru tiba. Banyak pengungsi terdampar di sungai Naf sepanjang perbatasan. Pihak berwenang Bangladesh mencegat, menahan dan memaksa warga sipil Rohingya kembali ke Myanmar meskipun pertempuran sedang berlangsung antara pasukan keamanan Myanmar dan milisi Rohingya.

  • Malaysia Thailand Rohingya Flüchtlinge (picture-alliance/dpa/Y. Pruksarak)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Apakah Rohingya menjadi radikal?

    International Crisis Group (ICG): Rohingya yang menyerang penjaga perbatasan Myanmar Oktober 2016 memiliki hubungan dengan Harakah al-Yakin (HaY), yang bertalian dengan Arab Saudi dan Pakistan. ICG mengatakan milisi Pakistan dan Afghanistan melatih penduduk desa Rakhine selama dua tahun sebelum serangan Oktober 2016. Kelompok ISIS menyerukan jihad melawan pihak berwenang dan mayoritas umat Buddha

  • Myanmar - Aung San Suu Kyi (Reuters/E. Su)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Mengapa pemenang Nobel Perdamaian, Suu Kyi, 'diam' atas nasib Rohingya?

    Suu Kyi menghadapi dilema. Sebagai ikon hak asasi manusia – adalah tugasnya untuk meningkatkan suaranya untuk mendukung Rohingya dan mencela tindakan pemerintah dan mayoritas umat Buddha. Tapi Suu Kyi, yang merupakan pemimpin de facto Myanmar, tidak ingin kehilangan dukungan dari mayoritas umat Buddha karena menaikkan suaranya untuk mendukung Rohingya.

  • Rohingya in Bangladesch (AP)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Bagaimana negara-negara tetangga Myanmar bereaksi terhadap konflik?

    Indonesia dan Bangladesh telah meminta masyarakat internasional untuk mengambil tindakan.Beberapa demonstrasi telah dilakukan di Malaysia dan Indonesia terhadap dugaan "genosida Rohingya" di Myanmar. Selama beberapa tahun terakhir, perlakuan terhadap Rohingya juga menjadi isu utama di dunia Islam.

  • Symbolbild Gewalt gegen die muslimische Rohingya-Minderheit in Myanmar (AFP/Getty Images)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Apakah Myanmar melakukan genosida Rohingya?

    Sejarawan Boris Barth menyebutkan: istilah "genosida" harus digunakan dengan hati-hati: "Saya hanya akan menggunakannya jika jelas bahwa pemerintah bermaksud untuk melenyapkan sekelompok orang, atau bagian darinya."

  • Myanmar Kämpfe Flucht Rohingyas nach Bangladesch (Reuters/M. P. Hossain)

    Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

    Apakah latar belakang konflik Rohingya?

    Persepsi umum tentang konflik Rohingya di Myanmar adalah bahwa ini adalah masalah agama. Namun beberapa analis mengatakan bahwa krisis tersebut lebih didorong secara politis dan ekonomi. Siegfried O. Wolf, seorang direktur penelitian di Forum Demokrasi Asia Selatan (SADF) mengatakan ada aspek ekonomi dan politik untuk masalah ini juga. (Ed:Shamil Sham/ap/vlz)

Terlibat aksi saling-balas

Tidak jelas peristiwa apa sebenarnya yang menjadi pemicu atau "trigger” kekerasan kolektif Buddha-Muslim itu. Sebagian ada yang mengatakan tragedi itu dipicu oleh kasus pemerkosaan seorang perempuan (Buddha) Rakhine yang dilakukan beberapa orang Muslim Rohingya ("gang rape”). Ada lagi yang mengatakan tragedi itu dipicu oleh pembunuhan atas sejumlah Muslim Rohingya (oleh massa Buddha Rakhine).

Apapun pemicunya, yang jelas sejumlah kelompok Buddha Rakhine dan Muslim Rohingya terlibat aksi saling-balas, saling-serang, dan saling-bunuh yang menyebabkan Myanmar tenggelam dalam tragedi kemanusiaan memilukan. Bahkan kini, kekerasan bukan hanya dilakukan oleh sekelompok Buddha Rakhine dan Muslim Rohingya saja tetapi sudah menjalar menjadi pertikaian Buddha–Muslim dari berbagai kelompok etnis.

Konflik Buddha–Muslim ini semakin menambah daftar panjang dan kompleksitas kekerasan di Myanmar. Perlu diketahui, sejak merdeka tahun 1948, Myanmar tenggelam dalam "lingkaran setan” kekerasan dan kubangan konflik yang tak kunjung sirna, dan belum ada tanda-tanda akan usai dalam waktu dekat ini. Kekerasan itu dilatarbelakangi oleh sejumlah faktor mendasar: kompetisi antar-ideologi politik, perseteruan antar-etnis, rivalitas antar-elit politik dan birokrat, dominasi tentara, konflik sipil-militer, dlsb.

Dengan kata lain, ada banyak dimensi atau basis konflik di Myanmar: etnis, politik, ideologi, ekonomi, militer, dlsb, tidak melulu agama. Konflik berdimensi agama (Buddhisme–Islam), gerakan anti-Muslim Rohingya, atau kerusuhan antar-kelompok agama (Buddha–Muslim) hanyalah satu dari sekian daftar kekerasan di negara yang dulu bernama Burma ini.

Rohingya juga bukan satu-satunya etnis yang menjadi korban kekerasan. Berbagai kelompok etnis, khususnya kelompok separatis etnis bersenjata, juga menjadi target kekerasan rezim pemerintah pusat dan militer. Rakhine juga bukan satu-satunya kawasan yang dilanda kekerasan sosial dan struktural. Shan dan Kachin, antara lain, adalah kawasan lain yang sangat rawan kekerasan karena memiliki sejarah separatisme etnis yang cukup panjang.

Sejak 1980an, beberapa upaya perdamaian dan resolusi konflik dilakukan tetapi hasilnya selalu nihil. Hal itu terjadi, antara lain, karena kelompok etnis mayoritas (khususnya Bamar) yang menguasai kepolitikan, kemiliteran, birokrasi-pemerintahan, dan perekonomian tidak bersedia untuk "berbagi kenikmatan” dengan kalangan minoritas etnis lain yang jumlahnya ratusan. Maka tidak mengherankan jika sebagian dari mereka tidak terima dan akhirnya angkat senjata melawan rezim pemerintah maupun junta militer.

Myanmar yang kaya dengan sumber-sumber minyak, gas alam, mineral, batu giok, dan mutiara ini sudah sejak zaman bahoela menjadi rebutan berbagai kelompok etnis, agama dan faksi. Akibatnya, Myanmar menjadi kawasan "perang sipil” berkepanjangan, dan sejumlah kelompok minoritas etnis dan masyarakat mengalami "broken lives, bitter hopes”.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Pengungsi Rohingya di daerah Teknaf yang sudah banyak menerima pengungsi.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Banyak anggota keluarga yang sakit dan yang sudah tua mereka gotong dan akhirnya tiba di Teknaf.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Sebagian besar pengungsi Rohingya adalah perempuan dan anak-anak.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Wanita dan anak-anak Rohingya juga harus melewati sungai, di jalan yang panjang untuk mencapai Bangladesh.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Menurut Badan Pengungsi PBB (UNHCR) sekitar 2,5 juta pengungsi Rohingya telah tiba di Bangladesh sejak 25 Agustus 2017.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Rumah-rumah keluarga Rohingya di daerah Maungdaw dan Rasidong dibakar selama tiga hari. Gambar diambil dari Pulau Shahpiar.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Banyak orang terpaksa berhenti di sisi jalan, setelah melintasi malam di bawah langit terbuka.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Pemerintah Bangladesh berupaya menampung semua pengungsi di tempat penampungan yang luas.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Lebih dari 200.000 bayi Rohingya kini berada di Bangladesh. Menurut UNHCR lebih dari 1.100 anak datang dari Rakhine tanpa disertai orang tua.

  • Rohingya Krise in Bangladesch (DW/M.M. Rahman)

    Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

    Rohingya yang cari perlindungan di daerah Teknaf menderita kekurangan makanan akut. Untuk dapat makanan mereka harus berebutan. Penulis: Mustafiz Manun (ml/hp)

Rohingya hanya salah satu kdari elompok etnis yang mengalami nasib sial di Myanmar

Muslim Rohingya bukanlah satu-satunya kelompok Islam yang menjadi target kekerasan. Muslim Kaman, yang juga tinggal di kawasan Rakhine, juga menjadi objek dan sasaran kekerasan, baik oleh kalangan militer maupun kelompok radikal-ektrimis Buddha seperti MaBaTha (atau 969) yang dipimpin oleh Ashin Wirathu, seorang pendeta Buddha bigot dan anti-Muslim. Kaman adalah satu-satunya etnis mayoritas beragama Islam yang diakui secara resmi oleh pemerintah. Ada sekitar 135 kelompok etnis yang diakui secara legal "eksistensinya” oleh Pemerintah Myanmar. Yang lain, termasuk Rohingya, dianggap "orang asing, etnis ilegal, atau pendatang gelap”.

Kelompok Muslim lain di Myanmar yang mengalami kekerasan komunal dan struktural adalah Chulias, Kaka dan Pathans. Menurut Imtiyaz Yusuf, Direktur Center for Buddhist–Muslim Understanding, Mahidol University, mereka, semula, merupakan berbagai kelompok Muslim di India yang dibawa oleh pemerintah kolonial Inggris ke Myanmar untuk dipekerjakan di berbagai sektor ekonomi dan birokrasi pemerintah kolonial. Karena belatar-belakang Muslim India, mereka pun mengikuti tradisi keislaman di India dan menjadi pengikut Barelwi, Deobandi, atau Jamaat Tabligh. Mereka juga menggunakan Urdu sebagai bahasa komunikasi.

  • Bildergalerie - Thailand schleppt Flüchtlingsschiff auf das offene Meer zurück (Getty Images/Afp/C. Archambault)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Pelarian Kaum Terbuang

    Sering disebut sebagai minoritas paling teraniaya di dunia, eksistensi Rohingya di Myanmar ibarat bertepuk sebelah tangan. Mereka tidak diakui sebagai warga negara, tidak punya hak sipil dan terjajah di tanah sendiri. Hingga kini ratusan ribu kaum Rohingya telah melarikan diri ke Bangladesh, Thailand, Malaysia dan Indonesia.

  • Myanmar Rohingya Flüchtlinge (Reuters)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Warisan Kolonialisme

    Konflik antara etnis di Myanmar adalah warisan era kolonialisme. Sejak Inggris menduduki kawasan Arakan alias Rakhine 1825, ratusan ribu kaum muslim Bangali diangkut ke Rakhine untuk bekerja. Inggris juga membangun sistem Zamindari yang mengizinkan tuan tanah asal Bangladesh menduduki lahan-lahan milik masyarakat pribumi.

  • Bildergalerie - Thailand schleppt Flüchtlingsschiff auf das offene Meer zurück (Getty Images/Afp/C. Archambault)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    "Buruh Ilegal"

    Membanjirnya buruh migran asal Chittagong mendorong pertumbuhan perekonomian kolonial di Rakhine. Namun masyarakat pribumi kian tersisih. Sejahrawan mencatat, saat itu mayoritas Buddha di Rakhine meyakini lahan dan lapangan kerja buat mereka dirampas oleh "kaum pendatang ilegal."

  • Myanmar Birma Gewalt an der Grenze (Getty Images)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Separatisme Kelompok Islam

    Pada dekade 1940an, sebagian warga muslim Rohingya mendeklarasikan kesetiaan pada Pakistan yang dipimpin Muhammad Ali Jinnah. Mereka bahkan mengundang Islamabad untuk menduduki Rakhine. Ketika ditolak, kelompok tersebut melancarkan gerakan jihad yang bertujuan membentuk negara Islam di utara Rakhine.

  • Children recycle goods from the ruins of a market which was set on fire at a Rohingya village outside Maugndaw in Rakhine state (Reuters/Soe Zeya Tun)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Pembantaian di Arakan

    Ketegangan etnis di Rakhine meruncing setelah Inggris mempersenjatai kelompok muslim Rohingya untuk melawan pasukan Jepang selama Perang Dunia II. Celakanya pasukan yang diberi nama Chittagonian V Force itu lebih banyak meneror warga pribumi beragama Buddha yang cendrung mendukung Jepang. Puncaknya terjadi pada 1942 ketika warga Buddha terlibat saling bantai dengan gerilayawan Rohingya.

  • Rohingya Flüchtlinge Myanmar Bangladesch (Reuters/M.P.Hossain)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Tanpa Pengakuan

    Setelah kemerdekaan, Myanmar tahun 1948 menetapkan Undang-Undang kewarganegaraan yang tidak mencantumkan Rohingya sebagai salah satu etnis yang diakui negara. Buntutnya etnis minoritas itu tidak mendapat kewarganegaraan dan semakin rentan terhadap diskriminasi.

  • Rohingya Flüchtlinge Myanmar Bangladesch (Reuters/M.P.Hossain)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Petaka di Negeri Jiran

    Situasi di negara bagian Rakhine kian runyam menyusul Perang Kemerdekaan Bangladesh 1971 yang mendorong eksodus pengungsi ke Myanmar. Tahun 1975 Duta Besar Bangaldesh di Myanmar, Khwaja Mohammed Kaiser, mengakui ada sekitar 500.000 pengungsi Bangladesh yang melarikan diri ke Rakhine.

  • Indien Rohingya Flüchtlinge (DW/C. Kapoor)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Arus Balik

    Negosiasi pemulangan pengungsi Bangladesh berlangsung alot antara dua pemerintah. Bangladesh ironisnya menolak mengakui sekitar 200.000 pengungsi yang telah dipulangkan oleh Myanmar. Setelah melewati perundingan panjang, Myanmar setuju menampung para pengungsi tersebut. Proses pemulangan pengungsi pada dekade 1990an yang berada di bawah pengawasan PBB itu berlangsung brutal.

  • Myanmar Unruhen in Rakhine (picture-alliance/dpa)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Genosida di Pelupuk Mata

    Proses rekonsiliasi antara etnis Rohingya dan mayoritas Buddha di Rakhine berakhir pahit menyusul kerusuhan 2012. Dipicu oleh pemerkosaan dan pembunuhan perempuan Rakhine oleh tiga pria muslim, mayoritas Buddha menyisir kawasan muslim dan membantai 200 penduduk Rohingya. Lebih dari 100.000 ribu terpaksa mengungsi dan kebencian terhadap etnis Rohingya semakin membara di Myanmar.

  • Myanmar Armee an der Grenze zu Bangladesch (AP)

    Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

    Bedil Menyalak

    Jurang antara mayoritas di Myanmar dengan minoritas muslim melebar seiring perang kemerdekaan yang dilancarkan kaum radikal Islam. Berbagai kelompok, antara lain Rohingya Solidarity Organisation (RSO), mengimpikan negara Islam tanpa kaum Buddha Myanmar. November 2016 silam sekitar 69 gerilayawan separatis Rohingya dan 17 aparat keamanan Myanmar tewas dalam aksi baku tembak di utara Rakhine

Setelah berhasil melakukan kudeta militer tahun 1962, Jenderal Ne Win (1911–2002) mengusir ratusan ribu kaum Muslim keturunan India ini sebagai bagian dari proses nasionalisasi. Jenderal Ne Win inilah yang mulai melakukan proses delegitimasi kepada Rohingya. Dialah yang merancang Constitution of the Socialist Republic of Myanmar dan Emergency Immigration Act tahun 1974 yang menjadi fondasi pembentukan sistem kewarganegaraan berbasis etnis. Puncaknya pada tahun 1982 saat diberlakukan Undang-Undang Kewarganegaraan Burma (Burmese Citizenship Law) dimana di dalamnya disebutkan tentang empat tipe kewarganegaraan Burma, yaitu warga negara utama (citizen), warga negara sekunder atau "kelas dua” (associate citizen), warga negara naturalisasi (naturalized citizen) dan orang asing (foreigner). Rohingya masuk kategori "orang asing” ini.

Tahun 2015 menjadi "puncak penderitaan” bagi warga Rohingya ketika Presiden Thein Sein, karena mendapat tekanan dari kelompok nasionalis-ekstrimis Buddha Burma 969, mendeklarasikan bahwa kartu identitas Rohingya tidak berlaku dan menganggap Rohingya sebagai "orang Bengali” (Bangladesh). Asal-usul atau "nenek moyang” Rohingya yang diyakini dari Bangladesh itu kemudian jadi perdebatan dan karena itu dijadikan sebagai alasan oleh berbagai kelompok militan-nasionalis, baik yang berbasis agama Buddha (seperti kelompok MaBaTha), etnis (Bamar dan lainnya), militer (Tatmadaw), faksi politik (Arakan Nationalist Party, United League of Arakan, Arakan Liberation Part, dlsb), untuk mendelegitimasi Rohingya. Berbagai kelompok ini menganggap Rohingya sebagai kelompok etnis berbahaya yang bisa mengancam eksistensi Myanmar dan umat Buddha.

Kekhawatiran berbagai kelompok militan-nasionalis atas Rohingya ini bukan tanpa alasan. Rohingya sendiri sejak tahun 1998, membentuk sejumlah kelompok milisi bersenjata untuk melawan pemerintah seperti Rohingya Solidarity Organization, Arakan Rohingya Islamic Front (yang kemudian bergabung mendirikan Arakan Rohingya National Organization beserta sayap militernya Arakan National Army). Kelompok milisi separatis Rohingya mutakhir yang konflik dengan militer dan pemerintah adalah Arakan Rohingya Salvation Army.

  • Myanmar Improvisierter Fischfang der Rohingya wegen eines Verbots von Fischerbooten (picture-alliance/AP Photo/E. Htusan)

    Pemberontak Rohingya Myanmar – Apa yang Perlu Diketahui?

    Siapakah anggota Arakan Rohingya Salvation Army?

    Pemerintah Myanmar menyebut mereka teroris dan menuduh mereka berhubungan dengan kelompok teror di Timur Tengah. Mereka gunakan taktik perang gerilya untuk tingkatkan serangan terhadap pasukan keamanan. Gerilyawan itu diduga dipimpin oleh Ata Ullah kelahiran Pakistan (Abu Ammar). Mereka beroperasi di Rakhine di Myanmar barat, tempat tinggal mayoritas Muslim Rohingya.

  • Myanmar Polizei in Sittwe im Staat Rakhine (Imago/ZumaPress)

    Pemberontak Rohingya Myanmar – Apa yang Perlu Diketahui?

    Bagaimana kelompok itu terbentuk?

    Kelompok yang awalnya bernama Harakah al-Yaqin ( "Gerakan Iman"), dibentuk setelah kekerasan komunal di tahun 2012. Mereka menjadi terkenal pada Oktober 2016, ketika anggotanya menyerang pos-pos penjaga perbatasan, yang menewaskan sembilan polisi. Para ahli mengatakan bahwa kelompok tersebut menjadi radikal akibat dari penganiayaan bertahun-tahun terhadap orang-orang Rohingya di Rakhine.

  • Myanmar Schließung muslimischer Schulen in Rangun (picture-alliance/AP Photo/T. Zaw)

    Pemberontak Rohingya Myanmar – Apa yang Perlu Diketahui?

    Apa yang membuat banyak anak muda bergabung pada kelompok ini?

    Rohingya ditolak hak kewarganegaraannya dan dipandang oleh pemerintah setempat sebagai imigran gelap dari Bangladesh. Mayoritas Myanmar dituding lakukan diskriminasi dan kekerasan terhadap mereka. Ata Ullah mengatakan pada kantor berita Reuters bahwa kebencian atas perlakuan itu dorong ratusan pemuda Rohingya bergabung dengannya saat ia kembali ke Rakhine setelah beberapa tahun di Arab Saudi.

  • Bildergalerie Myanmar Rohingya Flüchtlinge flüchten nach Bangladesch (Reuters/S. Zeya Tun)

    Pemberontak Rohingya Myanmar – Apa yang Perlu Diketahui?

    Apakah mereka dilengkapi dengan senjata dan dana?

    Militannya gunakan bom rakitan, pisau dan tongkat untuk lakukan serangan. Mereka juga dikenal menggunakan senjata primitif seperti pedang dan tombak. ICG mengatakan kelompok itu tampaknya terima dana dari ekspatriat Rohingya dan donatur di Arab Saudi dan Timur Tengah. ICG yakin mereka tak hadapi kesulitan keuangan di masa depan, setelah tetapkan legitimasi dan kemampuan untuk lakukan serangan.

  • Ata Ullah (Reuters)

    Pemberontak Rohingya Myanmar – Apa yang Perlu Diketahui?

    Siapakah Ata Ullah – yang diduga komandan kelompok ini?

    Menurut laporan ICG, ia lahir di Karachi di Pakistan dan dibesarkan di Arab Saudi. Dia fasih berbahasa Arab dan Bengali dalam dialek Rakhine. ICG mengatakan kemungkinan besar dia pergi ke Pakistan untuk dilatih setelah menghilang dari Arab Saudi pada tahun 2012. Ata Ullah memimpin operasi di lapangan, bersama dengan segelintir orang Rohingya lainnya yang terlatih dalam taktik gerilya modern.

Saat Rakhine jadi ladang kekerasan

Rakhine menjadi "ladang kekerasan” kelompok Muslim Rohingya dan Buddha Rakhine karena di negara bagian ini Rohingya menempati sekitar 40% dari total sehingga "wajar” jika warga Buddha setempat merasa was-was. Berbagai spesialis studi konflik di Myanmar (seperti Nehginpao Kipgen, Matt Schissler, atau Melissa Crouch) mengatakan bahwa maraknya Islamophobia dan gerakan ektrimis-nasionalis berbasis etnis-agama (Buddha Burma) tidak lepas dari kekhawatiran dan ketakutan mereka terhadap "bahaya Islam” yang bisa menyulap Myanmar menjadi "Negara Islam” dan membumihanguskan umat Buddha.

Warga Buddha setempat misalnya merujuk Afganistan dan Indonesia yang dulu dikuasai Buddha kemudian berubah menjadi "negara Muslim”. Mereka juga takut virus-virus kelompok Islam radikal-ektrimis di Timur Tengah, Indo-Pakistan, dan Asia Tenggara menjalar ke Myanmar. Berbagai kasus konservatisme dan radikalisme yang dilakukan oleh sejumlah kelompok Islam, baik yang di Luar Negeri maupun di Myanmar sendiri, dijadikan sebagai alasan dan justifikasi untuk mengenyahkan Rohingya.

Meskipun kekhawatiran dan ketakutan umat Buddha terhadap "bahaya Islam” itu tentu saja lumrah dan normal, tetapi kekerasan terhadap Muslim Rohingya tetap saja sebuah kekerasan yang tidak bisa dibenarkan dan harus dikutuk atas nama kemanusiaan. Wallahu a'lam.

Penulis:

Sumanto Al Qurtuby (ap/as)

Dosen Antropologi Budaya dan Direktur Scientific Research in Social Sciences, King Fahd University of Petroleum and Minerals, Arab Saudi, serta Senior Scholar di National University of Singapore. Ia memperoleh gelar doktor dari Boston University dan pernah mendapat visiting fellowship dari University of Oxford, University of Notre Dame, dan Kyoto University. Ia telah menulis ratusan artikel ilmiah dan puluhan buku, antara lain Religious Violence and Conciliation in Indonesia (London & New York: Routledge, 2016)

*Setiap tulisan yang dimuat dalam #DWnesia menjadi tanggung jawab penulis.

  • Myanmar Yangon - Indonesiens Aussenminister Retno Marsudi und Aung San Suu Kyi (Reuters/S. Zeya Tun)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Indonesia

    Pemerintah Indonesia mengirim Menlu Retno LP Marsudi ke Myanmar dan Bangladesh untuk merundingkan situasi Rohingya. Selain itu, Indonesia juga mengalirkan bantuan untuk memenuhi kebutuhan pengungsi Rohingya di Bangladesh. Di kawasan Rakhine, Indonesia mendirikan Rumah Sakit Indonesia. Setelah itu juga akan didirikan asrama dokter dan perawat.

  • Rohingya-Konflikt in Myanmar (picture-alliance/AA/Z. H. Chowdhury)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Bangladesh

    Kebanyakan pengungsi Rohingya yang lari dari daerah Rakhine, Myanmar, cari perlindungan di Bangladesh. Penampungan begitu banyak orang menjadi tantangan besar bagi Bangladesh. Inisiatif koordinasi dengan organisasi bantuan internasional tengah berlangsung. Namun belakangan timbul berbagai laporan sebagian pengungsi yang tiba di perbatasan dengan Bangladeh diusir untuk kembali ke Myanmar.

  • Indien Premierminister Modi Myanmars San Suu Kyi (Getty Images/AFP/M. Sharma)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    India

    India selama ini berusaha menjaga hubungan baik dengan Myanmar setelah menghadapi pemberontak di timur laut dan menjaga agar pengaruh Cina tetap terbatas. Perdana Menteri India Narendra Modi juga berkunjung ke Myanmar, dan mendukung pemerintah negara tersebut. India mengambil bagian dalam proyek pengembangan ekonomi Rakhine.

  • Türkei Recep Tayyip Erdogan in Istanbul (picture-alliance/abaca/K. Ozer)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Turki

    Turki jadi salah satu negara yang bersedia memberikan bantuan kepada pengungsi Rohingya di Bangladesh. Menteri Luar Negeri Turki dan Ibu Negara mengunjungi kamp-kamp pengungsi dan menjamin soal bantuan. Turki juga ingin mengangkat isu-isu Rohingya di PBB.

  • Asien Malaysia Flüchtlingskrise (Reuters/Stringer)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Malaysia

    Negara tetangga Indonesia ini menjamin tempat tinggal sementara pengungsi Rohingya karena alasan kemanusiaan. Namun, seperti orang luar yang tidak punya dokumentasi lainnya, mereka ditahan di lokasi tertentu. Mengingat Malaysia tidak menandatangani Konvensi Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa, pengungsi dianggap imigran gelap disana.

  • USA Besuch Aung San Suu Kyi bei Obama (Getty Images/AFP/J. Watson)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Amerika Serikat

    Mantan Presiden Barack Obama telah menunjukkan keyakinan besar pada pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi. Sementara administrasi Donald Trump tidak memainkan peran penting dalam krisis Rohingya saat ini. Departemen Luar Negeri AS mengungkapkan keprihatinan mendalam tentang situasi di Myanmar namun tidak mengambil posisi diplomatik apapun secara langsung terhadap Myanmar.

  • Myanmar Kämpfe Flucht Rohingyas nach Bangladesch (Reuters/M. P. Hossain)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Uni Eropa

    Uni Eropa telah menuntut kerjasama Myanmar dalam mencapai bantuan kemanusiaan di Rakhine. Sebagai tambahan, kelompok negara ini telah meminta agar kekerasan dihentikan. Uni Eropa juga berjanji untuk mengirim bantuan ke Bangladesh untuk membantu pengungsi.

  • Treffen von Xi Jinping und Aung San Suu Kyi (Reuters/R. Dela Pena)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Cina

    Cina memiliki hubungan panjang dan mendalam dengan pemerintah Myanmar. Pemerintah Cina tidak menentang isu Rohingya demi kepentingan strategis di negara tersebut. Sementara posisi Cina di pentas internasional, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, sangat penting bagi pemerintah Myanmar dalam menghadapi tekanan internasional.

  • Grosny Russland Protest Rohingya (picture-alliance/dpa/Z.Bairakov)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Rusia

    Seperti Cina, Rusia juga mendukung hubungan baik dengan pemerintah Myanmar. Kedua negara yang punya hak veto di Dewan Keamanan PBB ini menentang langkah PBB. Sementara itu, ada upaya untuk menekan Moskow lewat demonstrasi Rohingya di wilayah Chechnya yang mayoritas penduduknya beragama Islam. Foto: Demonstrasi warga Muslim di lapangan Akhmat Kadyrov di Grozny.

  • Myanmar - Flüchtlinge aus Rohingya (Reuters)

    Siapa Yang Menolong Rohingya?

    Perserikatan Bangsa-Bangsa

    Badan pengungsi PBB UNHCR mengambil langkah untuk mengatasi situasi pengungsi Rohingya. Sekjen PBB Antonio Guterres meminta Myanmar untuk menghentikankekerasan. Sebuah komisi yang dipimpin mantan Sekjen Kofi Annan mengajukan beberapa proposal untuk memperbaiki situasi. Namun, DK PBB belum melakukan tindakan apapun di depan umum. Penulis: Sanjiv Burman (ml/as)

Laporan Pilihan

Kisah Pengungsi Rohingya Di Perbatasan Myanmar

Dari Rakhine, Myanmar, lebih dari tiga setengah juga pengungsi Rohingya tiba di Teknaf, Bangladesh. Bagaimana hidup mereka yang penuh penderitaan dan kenangan menyedihkan? (13.09.2017)

Siapa Yang Menolong Rohingya?

Rohingya harus larikan diri dari Myanmar akibat sikap bermusuhan dan kekerasan. Terlepas dari simpati masyarakat internasional tentang situasi mereka, tidak semua negara ambil posisi sama karena alasan strategis. (11.09.2017)

Rohingya di Myanmar: Apa yang Perlu Diketahui

Apa yang membuat Muslim Rohingya jadi salah satu komunitas paling teraniaya di dunia? Apa latar belakang konflik antara mayoritas Buddha dan minoritas Rohingya, dan apa yang harus dilakukan untuk mengatasinya? (04.09.2017)

Pemberontak Rohingya Myanmar – Apa yang Perlu Diketahui?

Siapakah Arakan Rohingya Salvation Army, kelompok militan Rohingya yang menyerang pos polisi pada bulan Agustus 2017 dan memicu eksodus massal Muslim Rohingya? (12.09.2017)

Rohingya: Genosida di Pelupuk Mata

Minoritas muslim di Myanmar hidup di bawah kezaliman mayoritas. Mereka terusir dari rumah sendiri, tidak memiliki kewarganegaraan dan selamanya dinistakan. Inilah potret kelompok etnis paling tertindas di dunia saat ini. (24.11.2016)

Konten terkait

Kondisi Pengungsi Rohingya di Bangladesh Makin Menyedihkan 18.09.2017

400 ribu Rohingya dari Myanmar kini lari ke kamp penampungan di Bangladesh. Banyak anak dan balita derita muntaber karena tak ada air bersih dan sanitasi. Lahan di penampungan makin langka dan harus bayar. Laporan eksklusif reporter DW, Bastian Hartig.

Bangladesch Flüchtlingslager Kutupalong

Rohingya Ditolak di Mana-Mana 15.09.2017

Bagaimana sikap warga Myanmar setelah PBB menyebut kekerasan terhadap Rohingya sebagai "pembersihan etnis"? Apa yang akan terjadi kepada kelompok yang ditolak di mana-mana?

Indonesien Jakarta Präsident Joko Widodo beaufsichtigt Hilfe für Rohingya

Indonesia Kirim Bantuan Tahap Pertama untuk Rohingya 13.09.2017

Indonesia tekankan kembali komitmen untuk membantu pengungsi Rohingya di depan sidang Organisasi Kerjasama Islam (OIC). Sementara itu, pengiriman bantuan dari Indonesia sudah dimulai hari ini.

DW World